KEUTAMAAN BERSYUKUR

Dia menciptakan manusia, mengajarkannya pandai berbicara. Matahari dan bulan beredar menurut perhitungan, dan tetumbuhan dan pepohonan, keduanya tunduk (kepada-Nya). Dan langit telah ditinggikan-Nya dan Dia ciptakan keseimbangan, agar kamu kamu jangan merusak keseimbangan itu. Dan bumi telah dibentangkan-Nya untuk makhluk(-Nya), di dalamnya ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang, dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”

Subhanallah, begitu banyak kenikmatan yang sudah Allah SWT. berikan kepada kita, sehingga kita tak mampu lagi menghitungnya. Kita tidak akan mampu membayar semua kenikmatan itu dengan amalan kita, sekalipun amalan terbaik yang bisa kita lakukan.

Namun sayang, manusia sering lalai dengan kenikmatan yang sudah Allah SWT. berikan. Seringkali kita tidak merasa kenikmatan yang  diberikan-Nya, baru terasa ketika kenikmatan itu dicabut dari kita. Misalnya, nikmatnya memiliki gigi akan sangat terasa ketika kita sakit gigi. Nikmat sehat akan terasa begitu besar, ketika kita sakit. Ketika sehat, kenikmatan itu tidak terasa. Karena itu banyak sekali manusia yang tidak bersyukur atas kenikmatan yang sudah diberikan. 

Dan sungguh Kami telah menempatkan kamu di bumi dan di sana Kami sediakan (sumber) penghidupan umtukmu. (Tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur.” (Al-Araf:10)

Padahal, jika kita bersyukur atas segala kenikmatan yang sudah diberikan, maka Allah akan menambah kenikmatan itu. Ketika kita mensyukuri rezeki yang sudah diberikan Allah SWT. maka Allah akan menambah limpahan rezeki untuk kita. 

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.” (Qs. Ibrahim:7)

Ungkapan syukur tidak hanya cukup dengan ucapan, namun harus disertai dengan perbuatan. Dalam pelaksanaannya syukur dibagi dua, yaitu wajib dan sunah. Syukur wajib adalah menjalankan semua kewajiban dan menjauhi semua larangan. Syukur sunah yaitu melaksanakan berbagai amalan sunah setelah melaksanakan amalan wajib. Keduanya dilakukan sebagai wujud syukur atas anugerah yang sudah diberikan.

Ciri seseorang sudah bersyukur adalah ketika ia semakin taat kepada Allah SWT., semakin khusyu ibadahnya, semakin besar cintanya kepada Allah dan Rosul-Nya. Kenikmatan yang diterimanya, tidak menjadikannya lalai kepada Allah dan segala kewajibannya.

“Sungguh Allah ridha terhadap hamba yang memakan makanan, kemudian bertahmid kepada Allah atas makanan yang ia makan. Begitu pula ketika ia minum, saat bertahmid kepada-Nya atas minumannya.” (HR. Muslim)