Keutamaan Silaturahim

Silaturahim berasal dari dua kata, yaitu silatun (menghubungkan) dan rahim (ikatan nasab). Jadi siturahim artinya menghubungkan kekerabatan berdasarkan ikatan nasab. Ikatan silaturahim tidak hanya pada saudara karena ikatan nasab, tapi juga ikatan akidah. Sesama umat Islam dianjurkan memiliki hubungan yang dekat layaknya saudara sekandung atau saudara satu nasab.

 Umat Islam diperintahkan untuk menjaga hubungan silaturahim, sebagaimana dijelaskan di dalam Al Quran surat An-Nisa ayat 1,

Bertakwalah kepada Allah yang dengan nama-Nya kamu saling meminta, dan (peliharalah) hubungan kekeluargaan. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasimu.”

Abu Hamzah, Anas bin Malik ra. menerangkan bahwa Rasulullah saw. bersabda,

“Tidak sempurna iman seseorang di antara kalian sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri.” (HR. Bukhari dan muslim)

Menjaga hubungan silaturahim memiliki dampak yang luar biasa dalam kehidupan manusia. Dengan silaturahim akan tercipta kehidupan yang harmonis di masyarakat. Kehidupan yang rukun dan damai menunjang bagi tercapainya tujuan-tujuan hidup. Rasulullah saw. memberi keteladanan dalam hal ini. Ketika umat Islam hijrah dari mekah ke madinah, beliau langsung mempersaudarakan antara kaum Anshar (orang madinah) dan kaum Muhajirin (orang Mekah). Setelah terbentuknya masyarakat yang harmonis, baru Rasulullah mengambil kebijakan ekonomi, hukum dan politik. 

Demikian besarnya keutamaan orang-orang yang menjaga silaturahim, maka Allah SWT. memberikan ganjaran yang luar biasa. Rasulullah bersabda,

“Siapa yang ingin dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan usianya, hendaklah ia memelihara hubungan silaturrahim”. (Riwayat Bukhari dan Muslim.